logo blog

Kamis, 28 Februari 2013

Mengkaji Ulang Tuduhan Hadis Palsu Kitab Ihya’ (Bag III)


Mengkaji Ulang Tuduhan Hadis Palsu Kitab Ihya’ (Bag III)
(Ibnu Jauzi telah menuduh 30-an hadis dalam kitab Ihya’ sebagai hadis palsu. Namun setelah dikaji ulang berdasarkan penilaian ahli hadis lainnya ternyata banyak mengandung kesalahan)

فى الجزء الثالث
Hadis XVII
No. 2764 Hal. 80

حَدِيْثُ نَافِعٍ : عَنِ ابْنِ عُمَرَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ e يَقُوْلُ " أَيُّمَا امْرِئٍ اشْتَهَى شَهْوَةً فَرَدَّ شَهْوَتَهُ وَآثَرَ بِهَا عَلَى نَفْسِهِ غَفَرَ اللهُ لَهُ " (مرتين)
** أخرجه أبو الشيخ ابن حبان في كتاب الثواب بإسناد ضعيف جدا ورواه ابن الجوزي في الموضوعات .
‘Barang siapa yang memiliki hasrat birahi, kemudian ia menolak syahwatnya tersebut dan mengalahkan nafsunya, maka Allah akan mengampuninya’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Abu Syaikh Ibnu Hibban dalam kitab al-Tsawab dengan sanad yang sangat lemah. Dan Ibnu al-Jauzi mencantumkannya dalam kitab al-Maudlu’at)

Ibnu al-Jauzi:
Hadis ini palsu, diduga pelakunya adalah Amr bin Khalid (al Maudluat III/138)

Jalaluddin al-Suyuthi:
Hadis ini palsu, diduga pelakunya adalah Amr bin Khalid al-Wasithi. (al-La’ali al-Mashnu’ah II/272)

Al-Dzahabi:
Ibnu Hibban berkata: ‘Amr bin Khalid adalah orang terpercaya yang sudah masyhur (Mizan al-I’tidal III/258)

Ibnu ‘Asakir:
Daruquthni berkata bahwa hadis ini adalah Gharib (asing) dari riwayat Habib dari Nafi’. ‘Amr bin Khalid menjadi perawi tunggal. (Tarikh Dimasyqa XXXI/142)

Hadis XVIII
No. 1407 Hal. 30

حَدِيْثُ " شَكَوْتُ إِلَى جِبْرِيْلَ ضُعْفِي عَنِ الْوِقَاعِ فَدَلَّنِي عَلَى اْلَهرِيْسَةِ " مرتين
** أخرجه ابن عدي من حديث حذيفة ، وابن عباس ، والعقيلي من حديث معاذ وجابر بن سمرة ، وابن حبان في الضعفاء من حديث حذيفة ، والأزدي في الضعفاء من حديث أبي هريرة بطرق كلها ضعيفة . قال ابن عدي : موضوع ، وقال العقيلي : باطل
‘Saya mengadu kepada Jibril tentang lemah syahwat yang saya alami, ia memberi petunjuk supaya mengkonsumsi Harisah (sejenis adonan yang terbuat dari susu dan madu).’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Ibnu ‘Adi dari riwayat Hudzaifah dan Ibnu Abbas, oleh al-Uqaili dari Muadz dan Jabir bin Samurah, oleh Ibnu Hibban dalam kitab al-Dlu’afa’ dari Hudzaifah, oleh al-Azdi dalam kitab al-Dlu’afa’ dari Abu Hurairah, semuanya dengan sanad yang dlaif. Ibnu ‘Adi mengatakan: Hadis tersebut adalah palsu. Al-Uqaili berkata: Ini Hadis batil)

Al-Fattanni:
Semua jalur sanadnya adalah dlaif, dan ada yang mengatakan palsu. (Tadzkirah al-Maudluat I/63)

Al-’Ajluni dan al-Fattanni:
Hadis-hadis yang berkaitan dengan makanan Harisah tidak ada yang sahih. Hadis-hadis tersebut dibuat-buat oleh Muhammad bin Hajjaj al-Lakhmi, penjual makanan Harisah (supaya jualannya laku). (Kasyf al-Khafa’ I/175 dan Tadzkirah al-Maudlu’at I/145)

Hadis XIX
No. 3269 Hal. 237

حَدِيْثُ " السَّخَاءُ شَجَرَةٌ مِنْ شَجَرِ الْجَنَّةِ أَغْصَانُهَا مُتَدَلِّيَةٌ إِلَى الْأَرْضِ فَمَنْ أَخَذَ بِغُصْنٍ مِنْهَا قَادَهُ ذَلِكَ الْغُصْنُ إِلَى الْجَنَّةِ "
** أخرجه ابن حبان في الضعفاء من حديث عائشة وابن عدي والدارقطني في المستجاد من حديث أبي هريرة وسيأتي بعده وأبو نعيم من حديث جابر وكلاهما ضعيف ورواه ابن الجوزي في الموضوعات من حديثهم ومن حديث الحسين وأبي سعيد
‘Dermawan adalah sebuah pohon di surga, yang dahannya terurai ke bumi. Barangsiapa yang berpegang pada salah satu dahannya tersebut, ia akan menuntunnya ke surga’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan Ibnu Hibban dalam kitab al-Dlu’afa’ dari Aisyah, oleh Ibnu ‘Adi dan Daruqutni dalam kitab al-Mustajad dari riwayat Abu Hurairah, oleh Abu Nuaim dari riwayat Jabir, kedua sanadnya dlaif. Ibnu al-Jauzi mencantumkannya dalam kitab al-Maudlu’at dari semua jalur)

Ibnu al-Jauzi:
Hadis ini dari semua jalurnya tidak benar. Pertama, dari jalur Husain, terdapat perawi Said bin Maslamah, yang menurut Yahya bin Ma’in: Dia tidak ada apa-apanya. Kedua, jalur Abu Hurairah, perawinya adala Abd al-Aziz bin Imran, menurut Yahya bin Ma’in: Dia tidak dipercaya. Menurut Nasa’i: Dia matruk hadisnya. Menurut al-Bukhari: Hadisnya tidak ditulis. Begitu juga perawi Ibrahim bin Ismail, menurut Yahya bin Ma’in: Dia tidak ada apa-apanya. Ada juga Dawud bin Husain, menurut Ibnu Hibban: Riwayat hadisnya harus dijauhi. Daruquthni berkata: Hadis A’raj adalah palsu. Yahya bin Ma’in berkata: Amr bin Jami’ tidak dipercaya, Ma’mun adalah pendusta yang buruk, dan Said bin Muhammad tidak ada apa-apanya. Ketiga, dari jalur Abu Said, diantara perawinya adalah Muhammad bin Maslamah, yang dinilai sangat lemah oleh Lalikani dan Khallal. Keempat, jalur Jabir, diantara perawinya adalah ‘Ashim bin Abdillah yang dinilai dlaif oleh apa para ulama, juga ada Abd al-Aziz bin khaldun, dinilai oleh Yahya bin Ma’in: Dia tidak ada apa-apanya, sangat pendusta, mengaku-ngaku meriwayatkan hadis yang sama sekali tidak diwahyukan oleh Allah. Kelima, dari jalu Aisyah, perawinya adalah Ismail bin Ubbad, menurut Daruquthni: Dia matruk. (al-Maudlu’at II/182)

Jalaluddin al-Suyuthi:
Hadis ini juga diriwayatkan oleh al-Baihaqi (Syu’ab al-Iman No: 10449, ia menilainya dlaif) dan al-Khatib. Teks riwayat al-Khatib adalah:  
عَنْ جَابِرٍ عَنِ النَّبِيِّ e إِنَّ السَّخَاءَ شَجَرَةٌ فِي الْجَنَّةِ أَغْصَانُهَا فِي الدُّنْيَا فَمَنْ أَخَذَ بِغُصْنٍ مِنْهَا جَرَّهُ إِلَى الْجَنَّةِ وَإِنَّ الْبُخْلَ شَجَرَةٌ فِي النَّارِ أَغْصَانُهَا فِي الدُّنْيَا فَمَنْ أَخَذَ بِغُصْنٍ مِنْهَا جَرَّهُ إِلَى النَّارِ
‘Dermawan adalah sebuah pohon di surga, yang dahannya terurai ke bumi. Barangsiapa yang berpegang pada salah satu dahannya tersebut, ia akan menariknya ke surga. Dan kikir (pelit) adalah sebuah pohon di neraka, yang dahannya terurai ke bumi. Barangsiapa yang berpegang pada salah satu dahannya tersebut, ia akan menariknya ke neraka.’ ’Ashim dinilai dlaif, dan gurunya sangat pendusta (al-La’ali al-Mashnu’ah II/79)

Ali al-Kannani:
Penilaian hadis palsu ini dikaji ulang. Sebab hadis ini diriwayatkan oleh al-Baihaqi dari Hasan dan Abu Hurairah, ia menilainya dlaif. Sedangkan perawi Said bin Maslamah status hadisnya bernilai hasan apabila didukung riwayat lain. Dawud bin Hushain dinilai terpercaya oleh mayoritas ulama, dan ahli hadis yang enam (Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Turmudzi, Nasa’i, dan Ibnu Majah). Kecacatannya karena ia berbuat bid’ah. Dengan demikian, jalur tunggal ini saja sudah baik (jayyid), apalagi didukung riwayat lain, seperti Ibnu ‘Asakir dari Anas, al-Baihaqi, al-Khatib dalam kitab al-Bukhala’ dan Ibnu ‘Asakir dari riwayat Abdullah bin Jarad (Tarikh Dimasyqa XXXXX/289). Menurut al-Baihaqi sanadnya dlaif. (Tanzih al-Syariah II/137)

Hadis XX
No. 3271 Hal. 244

حَدِيْثُ عَائِشَةَ " مَا جَبَلَ اللهُ وَلِيًّا لَهُ إِلَّا عَلَى السَّخَاءِ وَحُسْنِ الْخُلُقِ "
** أخرجه الدارقطني في المستجاد دون قوله " وحسن الخلق " بسند ضعيف ومن طريقه ابن الجوزي في الموضوعات وذكره بهذه الزيادة ابن عدي من رواية بقية عن يوسف بن أبي السفر عن الأوزاعي عن الزهري عن عروة عن عائشة ، ويوسف ضعيف جدا .
‘Allah tidak pernah memberi watak kepada kekasih-Nya kecuali dengan dermawan dan moral yang baik’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Daruqutni dalam kitab al-Mustajad tanpa redaksi ‘moral yang baik’ dengan sanad yang lemah, oleh Ibnu al-Jauzi dala kitab al-Maudlu’at, juga oleh Ibnu ‘Adi dari riwayat Baqiyah dari Yusuf bin Abi Safar dari Auza’i dari Zuhri dari ‘Urwah dari Aisyah. Yusuf adalah perawi yang sangat lemah)

Ibnu al-Jauzi:
Ini adalah hadis yang tidak benar. Abu Zur’ah dan Nasa’i berkata: Yusuf adalah matruk. Ibnu Hibban berkata: Tidak boleh berdalil dengan Yusuf. (al-Maudlu’at II/179)

Jalaluddin al-Suyuthi:
Daruquthni berkata bahwa yusuf berdusta, hadisnya tidak kuat (al-La’ali al-Mashnu’ah II/77)

Al-’Ajluni:
Hadis ini juga diriwayatkan oleh al-Dailami dari Aisyah secara marfu’ dengan sanad yang lemah. Hadis ini diperkuat oleh riwayat lain, diantaranya:
وَمِنْ شَوَاهِدِهِ مَا رَفَعَهُ أَنَسٌ قَالَ e أَنَّ بُدَلَاءَ أُمَّتِي لَمْ يَدْخُلُوْا اْلجَنَّةَ بِصَوْمٍ وَلَا صَلَاةٍ وَلَكِنْ بِرَحْمَةِ اللهِ وَسَخَاءِ الْأَنْفُسِ وَالرَّحْمَةِ لِلْمُسْلِمِيْنَ
‘Sesungguhnya para wali Abdal dari umatku tidak masuk ke surga karena salat puasa dan salat, tetapi karena rahmat dari Allah, jiwa yang dermawan dan kasih sayang kepada umat Islam.’ (Kasyf al-Khafa’ II/185)

Hadis XXI
No. 3277 Hal. 244

حَدِيْثُ ابْنِ عَبَّاسٍ " تَجَافُوْا عَنْ ذَنْبِ السَّخِيّ فَإِنَّ اللهَ آخِذٌ بِيَدِهِ كُلَّمَا عَثَرَ "
** أخرجه الطبراني في الأوسط والخرائطي في مكارم الأخلاق . وقال الخرائطي " أَقِيْلُوْا السَّخِيَّ زُلَّتَهُ " وفيه ليث بن أبي سليم مختلف فيه ورواه الطبراني فيه وأبو نعيم من حديث ابن مسعود نحوه بإسناد ضعيف ورواه ابن الجوزي في الموضوعات من طريق الدارقطني .
‘Bersikaplah pemaaf atas kesalahan orang yang dermawan. Sebab Allah akan memegang tangannya setiap ia terlepas’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Thabrani dalam kitab Mu’jam al-Ausath (No: 5871), oleh al-Kharaithi dalam kitab Makarim al-Akhlaq dengan teks yang berbeda. Di dalam sanadnya terdapat Laits bin Abi Salim yang masih diperselisihkan, juga diriwayatkan oleh Thabrani dan Abu Nuaim dari riwayat Ibnu Mas’ud, dengan sanad yang lemah. Dan Ibnu al-Jauzi mencantumkannya dalam kitab al-Maudlu’at dari jalur Daruqutni)

Ibnu al-Jauzi:
Dalam riwayat ini, Abd al-Rahim bin Hammad menjadi perawi tunggal. Al-Uqaili berkata: Abd al-Rahim bercerita kepada A’masy dengan sesuatu yang bukan hadisnya. (al-Maudlu’at II/185)

Jalaluddin al-Suyuthi:
Hadis ini dengan jalur sanad yang sama juga diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam kitab Syu’ab al-Iman (No: 10444 - 10445). Ia berkata bahwa sanadnya dhaif. Tuduhan bahwa Abd al-Rahim bin Hammad al-Tsaqafi menjadi perawi tunggal juga tidak benar, karena Thabrani dalam kitab Mu’jam al-Ausath (No: 5871), Ibnu ‘Asakir, Abu Nuaim dalam kitab al-Hilyah (IV/108) dan al-Khatib dalam kitab al-Tarikh juga meriwayatkan hadis tersebut dari jalur riwayat yang lain. (al-La’ali al-Mashnu’ah II/80)

Ali al-Kannani:
Dalam kitab Lisan al-Mizan (Ibnu Hajar) disebutkan bahwa Ibnu Hibban memasukan Abd al-Rahman ke dalam kategori orang-orang terpercaya (Tanzih al-Syariah II/138)

Catatan Penulis:
Diriwayatkan juga oleh al-Qudla’i dalam kitab al-Musnad (No: 677) dan Musnad Syihab (No: 726). Hadis ini secara kandungan makna memiliki banyak riwayat dengan teks hadis yang berbeda-beda, perawinya sebagian ada yang sahih dan ada yang dlaif. (al-Haitsami, Majma’ al-Zawaid III/120)

Hadis XXII
No. 3265 Hal. 236

حَدِيْثُ " أَبَى اللهُ أَنْ يَرْزُقَ عَبْدَهُ الْمُؤْمِنَ إِلَّا مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ "
** أخرجه ابن حبان في الضعفاء من حديث على بإسناد واه ، ورواه ابن الجوزي في الموضوعات .
‘Allah enggan untuk memberi rezeki kepada hamba-Nya yang mukmin kecuali dari arah yang tak terduga’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dalam kitab al-Dlu’afa’ dari hadis Ali dengan sanad yang sangat lemah, dan disebutkan oleh Ibnu al-Jauzi dalam kitab al-Maudlu’at)

Ibnu al-Jauzi:
Abu Hatim dan Ibnu Hibban: Hadis ini palsu. Dalam riwayat ini terdapat Ahmad bin Dawud, dia yang memalsukan hadis. Menurut Daruqutni: Dia matruk dan sangat pendusta (al-Maudlu’at II/153)

Jalaluddin al-Suyuthi:
al-Hafidz Ibnu Hajar mengomentari hadis ini dalam kitab Lisan al-Mizan bahwa hadis ini diriwayatkan oleh Ibnu Abd al-Barr dalam kitab al-Tamhid. Riwayat ini juga didukung oleh al-Baihaqi dalam kitab Syu’ab al-Iman (No: 1197) dan menilai sanadnya dlaif, juga oleh al-Hakim dalam kitab al-Tarikh-nya. (al-La’ali al-Mashnu’ah II/59)

Al-Fattanni:
Hadis ini juga dinilai palsu oleh al-Shaghani (sebagaimana Ibnu al-Jauzi). Dijelaskan dalam kitab al-La’ali (al-Suyuthi) bahwa hadis panjang ini memiliki banyak riwayat yang mengeluarkannya dari kategori hadis palsu. Dalam kitab al-Maqashid (al-Sakhawi) disebutkan bahwa sanadnya sangat lemah, maknanya sesuai dengan QS. Al-Talaq: 3. (Tadzkirah al-Maudlu’at I/190)

Catatan Penulis:
Diriwayatkan pula oleh al-Qudla’i dalam al-Musnad (No: 554), Musnad Syihab (No: 585) dan al-Dailami dalam Musnad-nya (I/80). Begitu pula diriwayatkan oleh al-‘Askari dengan sanad yang sembrono (al-Munawi, Faidl al-Qadir I/71)

Hadis XXIII
No. 3286 Hal. 240

حَدِيْثُ عَائِشَةَ " الْجَنَّةُ دَارُ الْأَسْخِيَاءِ "
** أخرجه ابن عدي والدارقطني في المستجاد والخرائطي قال الدارقطني لا يصح ومن طريقه رواه ابن الجوزي في الموضوعات . وقال الذهبي حديث منكر ما آفته سوى جحدر قلت رواه الدارقطني فيه من طريق آخر وفيه محمد بن الوليد الموقري وهو ضعيف جدا .
‘Surga adalah rumah orang-orang yang dermawan’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Ibnu ‘Adi dan Daruqutni dalam kitab al-Mustajad dan al-Kharaithi (Makarim al-Akhlaq No: 561). Daruqutni berkata: Hadis ini tidak sah. Dari jalur ini Ibnu al-Jauzi mencantumkannya dalam kitab al-Maudlu’at. Al-Dzahabi berkata: Hadis ini munkar, tidak lain bersumber dari Jahdar. Al-Iraqi: Daruqutni juga meriwayatkannya dengan jalur sanad yang lain, terdapat seorang perawi Muhammad bin Walid al-Muqiri yang sangat lemah)

Ibnu al-Jauzi:
Ibnu ‘Adi berkata: Jahdar mencuri hadis, dia meriwayatkan hadis-hadis munkar dan menambah-nambah sanad. Daruquthni berkata: Hadis ini tidak benar. (al-Maudlu’at II/185)

Jalaluddin al-Suyuthi:
Hadis ini diriwayatkan oleh Daruquthni dalam kitab Mustajad, al-Kharaithi dalam kitab Makarim al-Akhlaq (No: 561) dan Thabrani dalam kitab Mu’jam al-Ausath. Jahdar bernama Ahmad bin Abd al-Rahman bin Haris, dia diperkuat dalam riwayat lain. Al-Khatib dalam kitab al-Bukhala’ meriwayatkan hadis yang sama dari Anas, tetapi dalam sanad ini terdapat perawi bernama Ibrahim bin Bakr al-Syaibani yang dinilai matruk (al-La’ali al-Mashnu’ah II/81)

Ali al-Kannani:
Riwayat Jahdar diperkuat oleh Baqiyyah, ia lebih baik perilakunya. (Tanzih al-Syariah II/138)

Al-’Ajluni:
Hadis ini diriwayatkan oleh Daruquthni dari jalur riwayat lain yang dlaif, tetapi memiliki hadis-hadis pendukung. Juga diriwayatkan oleh Abu Syaikh (Ibnu Hibban), al-Khatib dalam kitab al-Bukhala’, dan al-Dailami dari Anas dengan redaksi:
اْلجَنَّةُ دَارُ الْأَسْخِيَاءِ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ بَخِيْلٌ وَلَا عَاقٌّ وَالِدَيْهِ وَلَا مَنَّانٌ بِمَا أَعْطَى.
‘Surga rumah bagi orang dermawan. Demi Tuhan yang menguasai saya, tidak akan masuk surga orang yang kikir, yang durhaka pada kedua orang tuanya, dan orang yang selalu mengungkit-ungkit pemberiannya’ (Kasyf al-Khafa’ I/337)

Catatan Penulis:
Diriwayatkan juga oleh al-Qudla’i dalam al-Musnad (No: 111), Musnad Syihab (No: 117) dan al-Dailami dalam Musnad al-Firdaus (2608)

Hadis XXIV
No. 3365 Hal. 268

حَدِيْثُ " إِنَّ اللهَ يَقُوْلُ لِلْمَلَائِكَةِ إِنَّ هَذَا لَمْ يُرِدْنِي بِعَمَلِهِ فَاجْعَلُوْهُ فِي سِجِّيْنٍ "
** أخرجه ابن المبارك في الزهد ومن طريقه ابن أبي الدنيا في الإخلاص وأبو الشيخ في كتاب العظمة من رواية حمزة بن حبيب مرسلا ورواه ابن الجوزي في الموضوعات .
‘Sesungguhnya Allah berfirman kepada para Malaikat: Sesungguhnya orang ini tidak beramal untuk-Ku, maka letakkan ia di neraka Sijjin’ (Al-Iraqi: Diriwayatkan oleh Ibnu Mubarak dalam kitab al-Zuhd, oleh Ibnu Abi al-Dunya dalam kitab al-Ikhlash, juga oleh Abu Syaikh [Ibnu Hibban] dalam kitab al-‘Adzamah dari riwayat Hamzah bin Habib secara Mursal. Dan Ibnu al-Jauzi mencantumkannya dalam kitab al-Maudlu’at)

Ishamuddin al-Shabithi:
Hadis ini dlaif (Jami’ al-ahadits al-Qudsiyah I/2)

Silahkan isi komentar yang sopan, dan sesuai dengan konten, dan jangan menyisipkan link aktif maupun non aktif.
EmoticonEmoticon